First Impression Oli Antimainstream, Bardahl Super Pulsar N 5w-30

Jadi ceritanya gue mulai kena racun yang lagi lumayan naik daun sekarang ini, make oli mobil di motor. Sekedar “balas dendam”, soalnya Secilla dulu minumnya mentok Enduro melulu. Jadi mumpung sekarang miara si Putih yang masih sehat dan rapet celah mesinnya, kebetulan juga koplingnya kering jadi InsyaAllah kalo tau celahnya ngga ada istilah selip kopling gara gara oli “sesat”

So far udah macem macem oli boil nyemplung di crankcasenya si Putih, biasany sih Fastron soalnya gampang nyarinya, datasheetnya bagus plus bisa lumayan longdrain untuk ukuran harganya.
Tapi dasar manusia ngga pernah puas, gue masih penasaran sama oli yang ada sertifikat ILSAC GF-5nya, dan datasheetnya lebih bagusan dikit dari fastron ijo maupun fastron gold curah yg sering gue pake sekarang..

Bukan tanpa alasan, soalnya  mesinnya Address ini menurut gue performanya bergantung banget sama oli n bensin yang kita pake. Beberapa kali gue make oli motor metik, kalo panas tenaganya suka drop, panasnya juga berasa ke betis kalo macet macetan. Yaa walaupun cuma anget-anget dikit sih, jangan disamain kaya sportbike cc gede yah hehe. Gitu juga kalau pake fastron, walaupun panasnya jauh lebih kaki-siawi daripada oli motor metik kebanyakan. Ini juga dialamin sama beberapa user address yang lain.

Lucky me, ternyata ada temen sekomunitas yang jualan oli “antimainstream” kaya gini. Mayan gausah jauh jauh nyari wkwkwk.
Lihat-lihat, tanya-tanya dikit akhirnya pilihan jatuh ke Bardahl Super Pulsar N 5W-30. Alasannya buat budget gue yang cuma selembar merah aja masih bisa kembalian, plus udah ada sertifikat ILSAC GF-5nya. Mayan dapet oli murmer encer apik spek lumayan bgt buat harga dibawah cepe. Plus seumur-umur belum pernah pake merk ini, itung-itung cari pengalaman baru.

Bardahl sendiri sebenernya bukan merek asing di Indonesia, dulu merek asal Negeri Paman Sam ini udah pernah masarin aditif pelumas. Cuma waktu itu sempet hengkang, dan baru-baru ini kembali lagi ke Indo buat masarin line-up terbarunya. Salah satunya ya yang gue pake ini, Super Pulsar N

Waktu pertama dipegang, yang pertama keliatan sih desain botolnya terkesan polos banget dan sederhana, tapi tetep dengan warna khasnya Bardahl yaitu coklat. Tapi walaupun simpel, ternyata di bagian samping oli ada takaran volumenya. Cocok banget buat motor kaya Address yang kapasitas olinya beda sendiri, cuma 650 ml.

Tuh desainnya simpel banget. Itu yang putih-putih dipinggir takaran olinya

Tuh desainnya simpel banget. Itu yang putih-putih dipinggir takaran olinya

Singkat cerita oli dituang, impresi pertamanya sih suara mesin lebih alus dibanding pfg curah yang sering gue pake.  Buat jaga-jaga, sempetin buat ngocok botol olinya sebelum dituang ya, jaga-jaga kalau aditifnya ngendap dibawah botol

20161113_135111

50 kilometer   pertama sih belum berasa apa apa, selepas itu lumayan berasa signifikan. Paling kentara mesin jadi enteng banget naiknya, secara oli encer cynn. Karena mesinnya alus kencengnya juga ngga berasa.. liat spido tau tau 60.. digas dikit langsung 80..tau tau bodi udah goyang goyang mentok di 110 wkwkwk..

Abaikan tangannya ya,fokus ke olinya wkwk

Abaikan tangannya ya,fokus ke olinya wkwk

Bagusnya lagi problem tenaga ngempos waktu mesin panas juga teredam signifikan. Semenjak oli ini dituang kebetulan gue juga sering geber si Putih siang hari bolong, toh performanya tetep stabil ngga kaya dulu. Mudah-mudahan seterusnya begini.

Kesimpulan :
Overall memuaskan lah, tinggal liat daya tahannya. Kalau bisa long drain bakal jadi nilai tambah, plus bisa ngehemat duit jajan hehehe. Sekian review abal-abal bin iseng ini, semoga kepengen.

 

 

 

Zeneos ZN88 Long Term Review

Ranjau paku yang ga ada abisnya plus rute harian penulis yang lumayan jauh bikin penulis ngga pikir 2x buat ganti ban bawaan si putih ke tubeless. Setelah mengadakan review kecil-kecilan dan akhirnya hasilnya:
1.M*chel*in & F*R : Bagus, sayang out of budget dan beberapa tipe terkenal licin
2. C*rs* : Coret, Ach*l*ss yang nempel di denok gampang benjol plus berisik
3. M*zzl* : Reviewnya kok kurang meyakinkan ya.. Ga mau ambil resiko ah 😦
4. Z*n*os : Kayanya reviewnya oke, asal jangan ambil ZN62 yang sering dibilang geal-geol. Padahal patternnya bagus

Continue reading

Curug Cibereum, For A Piece Of Mind (Part 2)

WP_002234

Setelah cukup berisitirahat, pukul 9:00 kami kembali melanjutkan perjalanan. Ternyata jalan sehabis Rainbow Hills pun ngga kalah cakep. Lagi-lagi aspal mulus, tikungan-tikungan blind dan jalannya yang dikelilingin pohon-pohon bambu. Tricky banget pokoknya. Obstaclenya juga bikin sport jantung. Dari mulai jembatan yang sisi jalannya longsor, apex berlumpur sampe kubangan air setengah roda juga ada.

Ngga kerasa, tiba-tiba udah di daerah Gadog aja. Karena saya cuma makan roti sobek tadi subuh, dan anak-anak yang lain malah belom makan sama sekali akhirnya kami berhenti di dekat Pasar Cipanas, sekedar beli nasi uduk, bubur dan segelas teh yang cukup buat ngangetin badan kerempeng saya dari dinginnya puncak.

Eniwei saya baru sadar, ternyata hari itu puncak amat sepi. Cuma ada angkot dan beberapa warga lokal bermotor. Even waktu kami melanjutkan perjalanan ngga terasa tiba-tiba udah mau deket puncak pass aja. Kekhawatiran saya ternyata ngga terbukti. Karakter Secil yang ngisi di putaran tengah ternyata cocok sama jalur disini. Banyak tanjakan yang cukup cuma pake gigi 4, even saya ngga pernah pake gigi 2. Dihajar tikungan tricky semenjak berangkat juga bikin saya dan temen-temen ngga kesulitan sama tikungan disini. Ngga percaya? Gapapa, namanya juga dramatisasi cerita :mrgreen:

Dan sampailah kami di Telaga Warna. Patokannya, sekitar kurang lebih 100 m dari RM Rindu Alam, di sisi kiri jalan. Dan ketika kami masuk…

Speechless.

Continue reading

One Day For A Piece Of Mind

he

Alkisah,4 bulan setelah post yang ini , (yes, 4 months sir) saya dan Secil akhirnya berhasil sampe ke Cibodas.

H-14 UTS, saya sama temen-temen lain yang udah mabok sama aljabar, turunan, titrasi dan kawan-kawannya mendadak dikasih kabar dari sekolah yang bikin jantung mau copot. Dalam rangka menciptakan suasana kelas yang aman tentram dan kondusif selama kelas 12 Ujian Sekolah, kita dikasih libur seminggu!  Yang udah-udah, biasanya kita masuk selang-seling sama adek kelas, which is bikin males masuk kelas dan yang ada malah nyasar di warung kopi deket sekolah (baca : bolos).

Libur seminggu kayanya mubazir banget kalo cuma diisi sama belajar, tidur, makan, sama golar-goler di rumah. Mendadak ide gila nyeleneh terlintas di kepala saya. Pergi agak jauh ke daerah yang sunyi, senyap, berhawa dingin dan punya pemandangan yang cukup buat nenangin pikiran dan mental. Riding ke pegunungan looks like a good idea.

Continue reading

A Letter For Your Kindness

Cerita tentang bikers dan solidaritas mereka memang selalu menarik bagi saya. Saling menolong, membantu, saling mengisi satu sama  lain walaupun bahkan mereka bahkan tidak saling mengenal, hanya karena sebuah kuda besi beroda dua yang menjadi passion mereka. Isn’t that sweet?

Namun, sebagai orang yang senang berkendara dan lumayan sering riding kemana-mana saya sendiri ngga pernah secara langsung merasakan bagaimana solidaritasnya. Sekali-2 kali ngasih klaskson ke motor-motor ber-top box dan side panniers cuma dicuekin, ketemu rombongan turing malah didepak sweepernya,  nasib. Namun kejadian beberapa waktu yang lalu ternyata dapat mengubah pandangan saya.

Beberapa waktu yang lalu, saya dan beberapa orang teman berencana pergi ke Cibodas, Puncak sekedar untuk melepaskan diri dari rutinitas membosankan kami. Sayang, H-2 sebelum keberangkatan Secil, FD biru hitam saya mendadak trobel. Kabel gasnya tiba-tiba ngga mau balik, nyangkut. Sempet bingung juga, mau dibawa ke bengkel tapi takut kenapa-kenapa di jalan gara-gara motornya ngga mau berhenti. Coba ngeline beberapa temen deket rumah buat minta bantuin nyetut juga pada sibuk semua. Mungkin lagi sibuk packing barang buat lusa, pikir saya. Akhirnya setelah dipikir-pikir saya nekat dorong motor sampai bengkel. Ngga jauh memang, tapi cukup nguras tenaga saya karena jalan kesana nanjak. Okay, mungkin capeknya ngga seberapa. Tapi malunya itu cukup bikin keder. Malas rasanya kalo nanti kegep temen yang jago ngomong terus dicengin.

Ahirnya saya pake helm yang visornya gelap, biar ngga ada yang liat. Sempet diliatin beberapa pengguna jalan dan beberapa mahasiswi yang lagi nongkrong disitu, dengan tatapan antara heran dan acuh ngga acuh. Dan ternyata baru beberapa belas meter aja udah kepayahan, sampai akhirnya..

“Motornya kenapa masbro?”

“Oh, ini tiba-tiba tali gasnya nyangkut. Makasih ya mas”

Seorang bapak berumur 30-an berhelm hijau dan bersepatu boot yang kebetulan juga mengendarai Smash FD warna merah menghampiri saya, membuka footstep kanan belakang Secil dan langsung menyetut motor saya. Saya tentu dengan senang langsung naik ke motor. Sempat berbasa basi sebentar selama perjalanan dan ditanya bawa tools apa ngga, biar dia bongkar tapi saya tolak. Ngga etis rasanya kalo nyusahin orang yang bahkan saya ngga kenal. Akhirnya sampai juga di bengkel deket rumah,

“Yowes, ati-ati masbro.” bahkan saya belum sempat bilang makasih, dia udah kabur duluan.

So?

Buat bapak-bapak yang saya maksud, saya atas nama pribadi mengucapkan makasih, bukan cuma karena udah nyetut motor saya, tapi karena udah mengubah pandangan sempit saya tentang solidaritas. Ya, ternyata solidaritas bikers itu ngga sekedar klakson-mengklakson,  nyetut motor temen yang trobel, atau ngedepak pengguna jalan lain biar temen-temen clubnya bisa lewat #eh. Bahkan ngga melulu karena motor, tapi juga niat yang tulus buat menolong sesama. #halah

Inikah solidaritas bikers? solidaritas “smasher”? Dunno, tapi yang jelas, senang rasanya masih ada orang sebaik bapak tadi di jaman individualis kaya gini.

Like Crystals In The Sky, In Her Era

suzuki_crystal_tune_11

Hello there!  Seneng rasanya bisa nulis lagi disini. Anyway, gimana kabarnya para pembaca sekalian? Berhubung bentar lagi bulan puasa, gue dan keluarga minta maaf atas kesalahan yang disengaja maupun tidak disengaja. Sekian.

Ehm, JK.

Well, berhubung otak udang gue lagi  kehabisan ide buat ngisi blog ini, jadi gimana kalo kita nostalgia aja? Ya, kali ini gue akan mengulas motor yang menjadi predecessor Secilla di garasi rumah gue, yang udah mengabdi lebih dari 10 tahun. Motor itu adalah.. Suzuki Crystal

Masih inget sama motor ini?

Safety Riding Cuma Buat Yang “Hobi Motor”? Ciyus? Enelan? Miapah? *Eh..

Yak, kembali lagi dengan blog otomotif terkacrut sejagat raya, spokewheellovers yang sangat amat jarang update ini. Kenapa jarang update? Alesan mainstream sih, males dan ngga sempet. Karena ternyata ngga cuma karyawan atau pekerja doang nih para pembaca, yang dibikin sibuk sama tugas-tugasnya sampe ngga bisa rutin update blognya. Bocah SMA kaya gue juga dibikin gitu. Emang sistem pendidikan di Indo tuh bener-bener deh ya.

Oke, stop curcolnya sampe disini -_- Klik deh buat liat artikel 4l@y ini